Apa itu 5G dan bagaimana itu akan mengubah hidup kita?

5g_UMA

5G jadi perbincangan semua orang. Teknologi seluler baru ini akan meningkatkan kecepatan koneksi, mengurangi latensi (waktu respons web) seminimal mungkin, dan menggandakan jumlah perangkat yang terhubung secara eksponensial. Dengan kata lain: kita akan terhubung dengan segalanya, sepanjang hari, dan dalam waktu sesingkat mungkin

5G akan meningkatkan konektivitas dan sangat mengurangi waktu latensi, berkat munculnya ‘internet of things’, bagian dari furnitur perkotaan kota-kota besar akan terhubung secara permanen satu sama lain.

Seperti banyak peningkatan teknologi lainnya, 5G ada di sini, dan akan tetap bertahan, di luar perang teknologi antara China dan Amerika Serikat. Penerapan jaringan seluler generasi kelima akan mengubah cara kita berkomunikasi, melipat gandakan kapasitas informasi jalan raya, dan memungkinkan objek sehari-hari, dari lemari es hingga mobil, untuk terhubung (dengan kita dan satu sama lain) secara real time. Penyebarannya merupakan revolusi teknologi sejati yang akan memungkinkan, misalnya, untuk melakukan intervensi bedah dengan bantuan jarak jauh, seperti yang baru-baru ini dilakukan di Barcelona, ​​untuk mengerahkan armada baru kendaraan otonom dan untuk mengoordinasikan pekerjaan pertanian melalui sensor yang dipasang di berbagai titik di ladang tanaman.

uma

Tapi apa sebenarnya 5G itu?

Nama 5G mengacu pada jaringan seluler generasi kelima yang kita kenal. Hilang sudah jaringan 1G yang lama, yaitu dari ponsel pertama yang hanya memungkinkan berbicara. Teknologi 2G memperkenalkan SMS, dan sedikit demi sedikit ‘smartphone’ kami menjadi alat komunikasi yang semakin lengkap. Pertama, koneksi Internet (3G) dimasukkan dan kemudian broadband (4G) tiba, yang membawa serta reproduksi video secara real time (streaming) atau augmented reality, sesuatu yang kami sudah sangat terbiasa, tetapi yang mana beberapa tahun yang lalu mereka sama sekali tidak bisa hidup.

 

Bagaimana 5G akan mengubah dunia

Kemajuan paling signifikan akan datang dari tangan kecepatan. 5G akan memungkinkan penjelajahan hingga 10 GBps (gigabyte per detik), 10 kali lebih cepat daripada penawaran serat optik utama di pasaran. Dengan kecepatan itu, Anda dapat, misalnya, mengunduh film lengkap dalam hitungan detik.

 

Selain itu, latensi (waktu respons jaringan) juga akan mengalami kemajuan yang signifikan. Menurut operator, ini dapat dikurangi menjadi 5 milidetik, periode yang hampir tidak terlihat bagi manusia, yang memungkinkan kita untuk terhubung secara praktis dalam waktu nyata. Data ini sangat penting, misalnya untuk meminimalkan waktu respons kendaraan otonom untuk meningkatkan keselamatan penumpang dan pejalan kaki di sekitarnya.

Berkat teknologi baru ini, kami dapat, misalnya, secara eksponensial meningkatkan jumlah perangkat yang terhubung. Kendaraan, robot industri, furnitur perkotaan (speed bumps, jalan, halte bus) atau perangkat elektronik apa pun yang kita miliki di rumah (mulai dari alarm hingga mesin cuci, lemari es, atau penyedot debu robot) akan dapat terhubung dan berbagi informasi secara real time.

 

Operasi teleassisted pertama dengan 5G telah dilakukan informasi lebih lanjut operasi 5g pertama

Apakah 5G berbahaya?

WHO mengklasifikasikan teknologi nirkabel sebagai karsinogenik level 2B, sebuah katalog yang sangat umum yang, menurut organisasi kesehatan itu sendiri, mengacu pada senyawa “yang mungkin bersifat karsinogenik bagi manusia, yaitu, ketika hubungan sebab akibat dianggap dapat dipercaya, tetapi peluang, bias, atau pembaur tidak dapat dikesampingkan dengan keyakinan yang masuk akal, “kategori yang mencakup zat yang dianggap agak berbahaya, seperti kopi.

 

“Studi sampai saat ini tidak menunjukkan bahwa paparan lingkungan terhadap medan RF (frekuensi radio) meningkatkan risiko kanker atau penyakit lainnya,” kata WHO.

 

Namun, terlepas dari kenyataan bahwa WHO telah menyatakan bahwa “studi yang dilakukan hingga saat ini tidak menunjukkan bahwa paparan lingkungan terhadap medan RF (frekuensi radio) meningkatkan risiko kanker atau penyakit lainnya”, dari organisasi tertentu memperingatkan potensi bahaya kesehatan dari gelombang ponsel. Misalnya, LSM Ecologistas en Acción baru-baru ini mengeluarkan pernyataan yang memperingatkan bahwa penerapan 5G telah dilakukan “tanpa mengevaluasi kemungkinan dampak kesehatan dan lingkungannya, terlepas dari seruan kuat dan banyak ilmiah untuk menerapkan prinsip tersebut. pencegahan “.

 

Untuk saat ini, dengan studi ilmiah di tangan, tampaknya 5G akan membawa lebih banyak manfaat daripada masalah